Sunday, February 21, 2016

HI UNS dan Kementerian Luar Negeri Indonesia Jalin KerjasamaPengembangan Diplomasi Kuliner

Dok. Himaters/Rheyno Reynaldi
LPMVISI.com, Solo — Laboratory of Soft Diplomacy (LSPD) Program Studi (Prodi) Hubungan Internasional (HI) Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (FISIP) Univeristas Sebelas Maret (UNS) Surakarta menandatangani MoU kerjasama bersama Kementerian Luar Negeri  (Kemlu) mengenai pengembangan diplomasi melalui jalur kuliner. Penandatanganan kerjasama tersebut dilaksanakan Sabtu (20/2/2016) di ruang aula kecil FISIP UNS oleh Pelaksana tugas Kepala Badan Pengkajian dan Pengembangan Kebijakan (BPPK) Kementerian Luar Negeri, Dubes Salman Al Farisi dan Dekan FISIP, Ismi Dwi Astuti Nurhaeni serta Kepala Prodi HI, Andrik Purwasito yang juga merupakan kepala LSPD.

Dalam sambutannya, Andrik Purwasito menyampaikan bahwa gastrodiplomacy atau praktek diplomasi kebudayaan melalui kuliner merupakan usaha yang nantinya dapat mengangkat masyarakat Indonesia di dunia global.

“Kuliner asli Indonesia di dunia internasional masih kalah pamor jika dibandingkan dengan negara-negara Asia lain seperti Thailand dan China. Keberadaan restoran-restoran Indonesia di luar negeri pun tidak sebanyak restoran-restoran Thailand dan China,” ungkapnya.

Di lain pihak, Dubes Salman Al Farisi menerangkan bahwa diplomasi ekonomi merupakan salah satu prioritas kebijakan luar negeri Indonesia dan melalui pendekatan gastrodiplomacy, potensi kuliner nusantara sebagai aset yang efektif dalam menarik perhatian publik dapat dikembangkan.

Penandatanganan kerjasama antara kedua pihak ini sendiri bertujuan untuk menghasilkan suatu kerangka strategis dan kebijakan-kebijakan gastrodiplomacy yang terukur dan dapat memberikan dampak yang positif bagi perekonomian nasional.

“Melalui pendekatan  gastrodiplomacy, untuk masa mendatang diharapkan 1007 gerai kuliner nusantara dapat berdiri di berbagai negara dunia,” imbuh Andrik Purwasito dengan optimis. (Iim)

SHARE THIS

0 comments: